Saturday, 27 April 2013

sakit


sakit aku sikit pun kau tak mengerti,
ah, bukan keperluan pun, kata kau.

sudahlah kau, hanya bijak bermain kata
namun tidak pernah memaksudkannya.

buat aku sakit,
perit,

ya.

itu kau.

Thursday, 18 April 2013

kusut



Kadang aku cemburu melihat karenah manusia,

berpasangan bagai dunia mereka yang punya,

sedang aku?

masih tak punya siapa.

tapi aku silap. aku silap besar.

aku punya Dia, sang maha memberi cinta,

aku punya Dia, yang tak putus memberi nikmat.

Ah,

usah kalut dengan urusan manusia,

mantapkan hubungan dengan tuhan,

pasti ada hadiah dariNya bukan?

Dia maha memberi segalanya,

mana mungkin, Dia memungkirinya



NNMR, 28/03/2013, 10.52am

woi.move on lah.



Rindu,

saat perasaan ini menerpa hati,

aku benci.

Rindu,

ada apa pada rindu?

sedang engkau sikit pun tak ingat pada aku.

rindu,

zaman masa dulu kita,

masa aku tak kenal siapa engkau,

kau cuba usik hati aku,

aku cuba ambil hati kau,

saat itu.

manis.

tapi,

semuanya dah hilang,

bila saat kau pergi tinggalkan aku,

bila saat kau tipu aku,

bila saat kau buat aku derita,

bila saat kau buat aku kecewa

kau!

banjingan.

kau dah ramas hati aku,

kau dah singgah kat hati aku,

bila saat jumpa yang lebih baru,

kau tinggal aku.

aku,

masih dungu,

masih kaku,

masih sama, masih merindu.

cukuplah diri.

cukup cukuplah rindu manusia

bangun,

cuba bina rindu pada yang Maha memberi Cinta pula

pasti lebih indah kan?

NNMR, 18 March 2013.

Aku bilang berhenti.



Aku mohon, Jangan hukum . Kau juga manusia, pernah buat silap.

Apa artinya bersaudara, andai diri dicaci cuma?

apa artinya kasih sayang, kalau yang disembur makian cuma?

Aku mohon, Aku merayu, Manusia yang lahir dari mani yang hina,

Berhenti, Berhenti ambil alih kerja tuhan.

Berhenti memberi Hukuman, amaran, ancaman.

Berhenti labelkan aku.

Itu semua.

Hanya kerja tuhan, dan kau, usah campur tangan.

titik.

Niena Najwa Mohd Rashid

12/03/13. 12.09 am

Bahagia



manusia.

gapailah bahagia itu. bahagia yang sebenar.

bukan sukar, hanya tunduk pada tuhan.

bukan sombong, mendongak ke langit, sombong sampaikan sujud pun tidak pernah.

manusia,

bagaimana kau mahu bahagia? sedangkan hidup kau, tak putus putus membeli tiket untuk ke neraka.

bahagia bukan dengan perempuan keliling pinggang, bermanja, penuhi nafsu syaitan kau yang membuak buak itu. bukan!

bahagia bukan, duit berkepok dalam dompet, berjuta dalam bank, 7 keturanan makan tak habis. bukan!

bahagia bukan, menjadi dekan setiap sem, dibangga, disanjung dengan kebijaksanaan yang tuhan pinjamkan sekejap itu, bukan!

bahagia bukan, bercinta romantis, dengan kekasih hati, bermesra, berduaan dalam gelap bercumbu mesra, berpelukan erat, akhirnya mengadung bayi yang tidak berdosa.haram

itu lagi bukan bahagia sebenar, itu derita yang kau cari hasil dari bisikan syaitan yang tak dapat kau hindari.

Bahagia yang sebenar adalah.

bila saat kau rasa enak dengan belaian cinta tuhan.

bersyukur, terasa nikmat yang sedikit itu adalah satu nikmat yang berharga buat kau.

bila saat kau sujud di satu pertiga malam, sujud lama, berdialog dengan tuhan, menangis. itu bahagia.

bukan hanya solat lima waktu, cukup puasa bulan ramadhan, bertudung litup, berserban alim. ah , itu tidak cukup. jika hanya luaran kau baik, tapi dalam hati kau hitam berkarat.

rasakan kebergantungan yang total dengan tuhanmu. tawakkal sepenuhnya pada Tuhanmu itu, sungguh dia sentiasa ada untuk dengar engkau manusia.

balik lah pada pangkuan tuhanmu. baliklah.

Dia sentiasa membuka pintu pintu yang luas untuk kau manusia.

usah putus asa. carilah tuhanmu. dia sentiasa ada untukmu.

Niena Najwa Bt Mohd Rashid
  25/03/13 9.23pm

Berundur.



Dear self,

kadang bila saat hilangnya manusia, kau buta dengana adanya Dia. kau lupa, kau leka, yang Dia tidak sedikit pun pernah tinggalkan kau. Tapi kenapa kau masih lagi cari si dia untuk kau rasa disayangi? sedangkan maha memberi kasih sayang, ada untuk kau cari? sentiasa ada, aku ulangi, Sentiasa ada. aku, monolog sendiri, “kadang aku cemburu, aku lihat kondisi hati rakanku, enaknya mereka dibelai manja si kekasih hati”, aku bermonolog lagi, “hey! mereka belum halal, apa yang manisnya? manis sama sama tempah saham ke neraka? apa itu juga yang kau nak rasa?” mungkin, untuk sedapkan hati aku, aku fikir apa yang bakal terjadi bila aku pilih untuk bermanja dengan masih belum pasti milik aku, aku bermonolog lagi “eh,kau lupa kau pernah dilukai? kau lupa kau pernah dicincang hati, hati kau ditusuk tusuk bagai duri, kau lupa ke semua tu?” sudah, lupakan soal itu, mantapkan soal hubungan kau dengan tuhan, pasti kelak ada hadiah yang lebih bermakna dari tuhan.

percayalah dengan tuhan, Dia maha baik bukan? mengapa mahu mempersoal, sedang nikmat tuhan itu sudah diberi secara nyata, cuma kau sahaja yang tak sedar.

bersyukurlah wahai diri, bilamana tuhan tarik nikmat yang kau alami dulu, sebab tuhan tak nak kau terus hanyut dengan nikmat yang Dia tak suka.

sebab, sebenarnya apa yang kau rasa nikmat, manisnya dulu tu, bukan nikmat.

tapi dosa, bala.

sudah, tarik diri kau dari permainan syaitan ni.

Aku bilang sekali lagi,

Berundur.

Niena Najwa Mohd rashid

 18 march 2013

Aku bukan Malaikat.


Bismillah.



Aku bukan malaikat,

yang kau jangka akan baik sepanjang masa.

imannya statik tiada turun tiada naik.

Tapi aku.

aku manusia biasa, yang punya pasang surut iman.

bila aku bertudung labuh, kau sering menganggap aku tiada dosa.

apa aku juga rasul? maksum dilindung tuhan?

aku juga punya rahsia,punya sejarah.

bukan lahirnya aku, terus menjadi manusia berguna.

kenapa manusia sering mengimpikan kesempurnaan dari aku?

sedang aku juga seperti mereka,

belum tentu masuk syurga, belum tentu juga masuk neraka.

kadang aku juga rapuh dengan sandiwara dunia,

walau aku sedar aku punya tuhan.

namun,

sukar untuk aku menafikan , bahawa dunia juga punya nikmatnya.

cuma ia,

tidak kekal. tidak kukuh seperti di syurga.

sekali lagi. jangan terlalu meletakkan harapan yang tinggi pada aku,

takut takut, bila saat aku jatuhkan maruah kau,

kau akan sedih sendiri, lalu buang aku dari kamus hidup kau.

aku bilang sekali lagi,

aku bukan malaikat. Jangan harap kesempurnaan dari aku.

aku tak punya apa.

kerana,

kesempurnaan itu hanya ada pada Tuhan, dan bukan pada aku

Niena Najwa Mohd Rashid
28/3/2013, 9.41 am